Kain Sutra Thailand yang Terkenal

Kain Sutra Thailand yang Terkenal

Kain Sutra Thailand yang Terkenal – Thailand terkenal dengan sejumlah karakteristik unik. Dari makanan pedas Thailand hingga industri seks yang berkembang pesat di negara itu, kami dapat dengan yakin mengatakan ini adalah salah satu negara paling menarik di dunia. Pokok ekonomi dan budaya Thailand lainnya adalah industri sutranya. Sutra Thailand telah menjadi barang yang didambakan di seluruh dunia, dan merupakan salah satu suvenir yang paling dicari oleh wisatawan dan pengunjung Kerajaan. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang sutra Thailand.

Kain Sutra Thailand yang Terkenal

Jim Thompson

Nama Jim Thompson dan sutra Thailand berjalan seiring. Thompson hampir sendirian menghidupkan kembali sutra Thailand setelah industrinya lesu. Setelah gagal lulus ujian untuk menjadi seorang arsitek, Thompson mendaftar di Delaware National Guard. Setelah itu, dia mengambil pekerjaan di Bangkok dengan Office of Strategic Services, cikal bakal CIA. Thompson tidak tertarik untuk kembali ke AS dan memutuskan untuk berinvestasi di sutra Thailand. https://west-sands-resort.com/

Pada saat itu, sutra sedang diimpor ke negara tersebut. Thailand memiliki sumber daya untuk memproduksi dan memproduksi sutranya sendiri tetapi masih belum membuat kainnya sendiri. Thompson berinvestasi sutra di Thailand pada akhir 1940-an, dan saat itulah segalanya berubah. Investasinya cukup cerdas, dan tak lama kemudian sutra Thompson menghiasi halaman Vogue dan membuat debutnya di pertunjukan Broadway, The King and I ketika ditayangkan di Broadway.

Jim Thompson dikenal karena beberapa hal di Bangkok. The Jim Thompson House Museum adalah salah satu atraksi Bangkok. Dia memanfaatkan latar belakang arsitekturnya untuk menciptakan salah satu rumah paling menarik di kota. Segala sesuatu dibangun terbalik, desainnya aneh dan acak, dan ruangan dipisahkan oleh potongan kayu yang harus Anda lewati. Dekorasinya tentu berbeda. Kemudian Thompson tiba-tiba menghilang, yang hanya menambah ketenarannya. Pada tahun 1967, Thompson sedang mendaki di Malaysia dan tidak pernah terlihat lagi. Hingga hari ini, jenazahnya belum ditemukan dan masih belum diketahui apa yang terjadi padanya.

Menanggapi kepergiannya, terjadi penurunan sutra tenunan tangan di perusahaan sutra Thailand milik Thompson. Sutra buatan mesin mudah dan lebih cepat untuk diproduksi, dan perusahaan menggunakan sejumlah mesin ini. Beberapa perajin mengabaikan perdagangan sama sekali. Namun, seniman lain mempelajari kerajinan baru ini untuk tetap bekerja sambil tetap menenun sutra mereka sendiri. Perusahaan juga membuka pertanian mulberry, di mana mereka menghasilkan telur ulat sutera sehingga perusahaan tidak akan pernah kekurangan persediaan. Sekarang, ada showroom dan pemasok Jim Thompson di seluruh dunia yang menjual sutra Thailand.

Sutra Thailand

Pada 2012, ada sekitar 94.000 petani murbei. Ini meningkat dari 80.000 petani pada tahun 2011. Sekitar 20 tahun yang lalu, jumlah petani dulu jauh lebih tinggi, tetapi banyak petani yang beralih ke sektor industri atau mulai menanam tanaman alternatif. Thailand menghasilkan sekitar 600 ton sutra setiap tahun, 500 di antaranya digunakan secara lokal. Thailand bukan satu-satunya negara yang membuat sutra. Ini bersaing dengan beberapa tetangganya di Asia, termasuk Vietnam dan Cina.

Cara Menumbuhkan Ulat Sutra

Peternakan sutra dapat ditemukan di utara Thailand di mana sebagian besar penenunan dilakukan. Ketika ulat sutera memakan pohon murbei, mereka menghasilkan kelenjar ludah. Filamen dipintal untuk membuat benang sutra. Saat ulat sutra tumbuh, tubuhnya dipenuhi dengan sutra cair mentah. Kepompong ini kemudian direbus. Panas membantu mengekstrak benang.

Kain Sutra Thailand yang Terkenal

Meskipun mesin telah berhasil masuk ke industri ini, Anda masih dapat menemukan sutra Thailand yang benangnya telah ditenun dengan tangan dan bukan dibuat oleh mesin. Pewarna kimia sekarang digunakan untuk membuat warna sutra yang menakjubkan dan menakjubkan. Kulit kayu dan daun biasanya digunakan sebagai pewarna, tetapi warnanya biasanya keluar setelah beberapa kali pencucian, dan diperlukan sesuatu yang lebih permanen.